Herbal Amrita 108 Atasi Sakit Struk Hingga Masalah Susah Punya Anak


Denpasar. Perputaran uang dalam bisnis obat herbal di Bali mencapai puluhan miliar rupiah  setiap bulannya. Namun sayang, produk yang beredar sebagian besar masih produk impor dari luar  negeri.
 
Pengusaha obat herbal asal Bali, Drs I Wayan Sudiara, M.Ph alias Pak Herbal, mengatakan, pasar  bisnis obat herbal di Propinsi Bali saat ini sangat besar, mencapai puluhan miliar rupiah lebih tiap bulannya.  Meski potensinya sangat besar, namun mayoritas produk obat herbal yang beredar masih merupakan  produk impor atau dari luar negeri.
 
"Dari pantauan saya, uang yang beredar setiap bulannya dari bisnis obat herbal mencapai puluhan miliaran rupiah, dan ini cenderung mengalami peningkatan dari waktu ke waktu,"ujarnya, di Denpasar.
 
Berdasarkan hal tersebut, Wayan kemudian memproduksi obat herbal Amrita 108 yang kualitas  produknya tak kalah dengan obat herbal dari luar negeri.
 
"Mulai pemilihan bahan hingga proses pembuatan, obat herbal lokal Amrita 108 ini saya jamin  kualitasnya tak kalah dengan produk obat herbal dari luar negeri (import). Obat herbal yang  kami produksi ini tak hanya menggunakan bahan berkualitas dan proses produksi yang ketat,  namun juga telah melewati proses ekstraksi sehingga langsung diserap tubuh dan tidak mempunyai  efek buruk pada ginjal,"ujarnya.
 
Obat herbal buatan Indonesia (lokal), jelas Wayan, secara kualitas tak kalah dengan obat herbal dari luar negeri.
 
Sebagai produk lokal, Obat herbal Amrita 108, selama ini telah terbukti menyembuhkan berbagai  macam penyakit mulai jantung, kencing manis, TBC, asma, ginjal, hipertensi, struk, wasir atau ambeyen, impotensi, asma, kanker payudara, tumor, saraf kejepit, kebutaan, susah punya anak, dan berbagai penyakit lainnya.
 
Wayan atau Pak Herbal yang juga ahli Palmistry (baca garis tangan) dan Feng Shui (tata letak bangunan) ini mengajak masyarakat untuk kembali ke alam dengan menggunakan obat herbal, karena   obat herbal mempunyai efek samping yang minim.
 
Dengan memadukan ilmu palmistry (membaca garis tangan),  pengobatan herbal, dan ilmu Feng Shui,  Pak Herbal kini siap  membantu warga yang sakit dengan memberi konsultasi kesehatan gratis di toko herbalnya di kawasan  jalan Gunung Agung 9 Denpasar Bali.
 
"Dengan melihat garis tangannya saja saya sudah tahu sakit apa yang diderita pasien dan tahu jalan keluar penyembuhannya, serta obat herbal apa yang harus digunakan.  Sementara Feng Shui ini juga berperan penting dalam penyembuhan penyakit, karena ada pasien saya yang sakitnya susah sembuh, ternyata tata letak rumahnya ada yang salah.  Jadi  ini penyembuhan dengan memadukan  antara palmistry (garis tangan), ilmu pengobatan herbal, dan ilmu Feng Shui (tata letak rumah),"ujarnya. 
 
Dengan memadukan ilmu palmistry (baca garis tangan), Feng Shui, dan obat herbal, Wayan kini siap  membantu warga yang sakit dengan memberi konsultasi kesehatan gratis di toko herbalnya di toko herbal Amrita 108 di  jalan Gunung Agung nomor 9 Denpasar, Bali (barat Bank Danamon), sebelah bank Mandiri Taspen Pos,  telpon : 081805519977 atau 08123803004.
 
"Bagi yang menderita sakit,  silakan datang ke toko herbal saya untuk konsultasi gratis,  atau bisa cek website kami di www.amrita108herbal.com . Apapun keluhan penyakitnya, pilih cara cerdas. Solusinya adalah hubungi Pak Herbal atau Bu Jero Melati SE (ahli herbal)," ujarnya.  
 
Salah satu pemakai herbal Amrita 108 adalah  Nyoman Kaler dari Penatih Denpasar. Setelah  minum herbal Amrita 108 selama tiga bulan, Nyoman kini sembuh dari penyakit struk berat yang sudah diderita selama enam bulan. Kini Nyoman sudah bisa berjalan. Sebelum mengkonsumsi herbal Amrita 108, Nyoman hanya  bisa terbaring lemah di tempat tidur dan semua kegiatan sehari-hari harus dibantu keluarga.